Ekofeminisme dalam Sinema Maleficent

Maleficent_poster

*Nadyazura

From Snow White to Maleficent – in the cinema, Disney Movies sure make significant change(s)

Pada sinema-sinema Walt Disney setelah tahun 2000 mulai terlihat Disney membawa ide-ide dari gerakan feminisme, tidak lagi seperti sinema animasi yang rilis pada tahun 1950-an. Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam bidang animasi dan sinematografi seiring dengan gerakan pembebasan perempuan. Tidak dipungkiri setelah Mulan (1998) Disney tidak lagi memosisikan perempuan dalam animasinya sebagai objek yang pasif dan menunggu kedatangan pangeran tampan untuk menyelamatkannya dari kutukan.

Film produksi Walt Disney terutama animasinya menjadi salah satu media sosialisasi bagi anak-anak. Penanaman nilai-nilai lewat karakter tokoh seperti perempuan suci dan baik-baik, perempuan penyihir yang tua dan jahat, pangeran tampan atau pemburu penyelamat sangat mendominasi cerita-cerita Disney Princess. Rupanya, Disney menyadari sinemanya sebagai media sosialisasi anak-anak dan menyesuaikan konten nilai dalam ceritanya sebagai sarana edukasi penanaman nilai dan moral terutama pada anak-anak.

Ekofeminisme sebagai bagian dari aliran feminisme gelombang ketiga bersama dengan feminisme multikultural memakai gerakan post-feminism yang melakukan penyebaran ide-idenya melalui media massa. Sinema animasi Disney Princess setelah tahun 2000 memasukkan ide-ide feminisme dalam ceritanya, sebut saja Tangled (2011) yang tidak lagi memakai tokoh pangeran sebagai penyelamat melainkan pencuri, Brave (2012) yang lekat dengan ide citra perempuan feminis gelombang ketiga yang kuat, tangguh, dan perkasa, Frozen (2013) yang mematahkan rumusan “true love act”  yang biasanya dilakukan oleh pangeran dan cinta sejati yang justru terdapat pada saudara perempuannya, tidak ada lagi menikah dan jatuh cinta pada orang yang baru dikenal, dan yang terakhir Maleficent (2014) yang kental dengan ide ekofeminisme.

Maleficent sendiri menjadi simbol dari Ibu Pertiwi atau goddess yang perkasa dan bertugas untuk melindungi alam. Raja Stefan adalah laki-laki yang haus kekuasan, berambisi menjadi raja, dan dari awal Stefan masuk ke moors untuk mencuri permata disana. Tindakan  Raja Stefan dianggap sebagai simbol dari patriarki dan sifat maskulin, karena raja Stefan disimbolkan sebagai laki-laki. Tidak ada ciuman cinta sejati seperti rumusan sinema Disney Princess terdahulu. Ciuman cinta sejati yang membangunkan Aurora dari tidurnya adalah kecupan sayang Maleficent setelah mengakui dosa-dosa patriakal yang dilakukannya dulu.

Di sini Maleficent memiliki kelemahan, yaitu besi. Besi dan penemuan peleburan besi menjadi awal komponen mesin. Ditemukannya mesin uap pada tahun 1865 menjadi awal dari revolusi Industri di Inggris yang menjadi awal dari eksploitasi alam, merkantilisme, dan kolonialisme bagi negara-negara luar Eropa (Timur non-Barat). Di film ini tokoh Maleficent tidaklah sejahat yang sebelumnya dikisahkan dalam Sleeping Beauty. Maleficent mengeluarkan kutukan kepada Aurora anak Raja Stefan akibat dikhianati dan sayapnya dicuri oleh Stefan. Dalam kutukannya tersebut dia ingin menunjukkan kepada Stefan bahwa ciuman cinta sejati yang Stefan berikan pada ulang tahun Maleficent ke-16 tidak pernah ada dan oleh karena itu ia mengeluarkan kutukan yang hanya bisa dipatahkan oleh ciuman cinta sejati – yang sesungguhnya tidak pernah ada.

Maleficent menolak untuk melakukan tindakan kekerasan dan dengan sifat-sifat feminin ia bersama Diaval merawat Aurora yang telah ia kutuk karena ketiga peri dianggap kurang kompeten. Maleficent adalah simbol dari Tuhan perempuan goddess yang penyayang, pengasih dan melindungi alam baik manusia, tumbuhan, dan hewan. Ketika bertempur dengan Raja Stefan di kastilnya, Malficent mengatakan “it’s over”. Maleficent dengan sifat feminin memaafkan Stefan yang telah mengkhianatinya, mencuri sayapnya dan menikah dengan orang lain demi kekuasaan, tetapi Raja Stefan justru berbalik dan menyerang Maleficent. Raja Stefan berusaha membunuh Maleficent tetapi Maleficent menolak sama sekali tindak kekerasan apalagi pembunuhan.

Dalam Maleficent pula, Disney melepaskan penokohan pangeran tampan penolong. Tidak ada lagi dikotomi perempuan suci dan baik-baik dan perempuan tua dan jahat. Penjahat dan pahlawan digambarkan pada tokoh yang sama, yakni Maleficent dan Diaval, sedangkan kejahatan atau dosa patriarkal yang diperbuat berani diakuinya. Ketika Maleficent kehilangan sayapnya, ia tidak terpuruk pada kesedihannya melainkan bangkit walaupun diliputi rasa amarah dan dendam. Tetapi kemudian dengan kehadiran Aurora, Maleficent mampu memaafkan Stefan dan mengakui juga menyesali dosa-dosa patriarkalnya.

Maleficent adalah tontonan yang menyenangkan dan tepat bagi pembelajaran feminisme terutama ekofeminisme. Melalui sinema tersebut penonton diajarkan untuk menghargai alam dan merawatnya. Melepaskan citra perempuan yang hanya tersedia sebagai perempuan baik-baik atau perempuan jahat. Perempuan adalah manusia subjek yang juga bisa ikut mengambil keputusan. Dan sifat-sifat feminin seperti penyayang, pengasih, pemaaf dipakai dalam upaya penyelamatan lingkungan.

Sumber:

  • D’Eaubonne, F. 1980. Feminism od Death. Dalam Elaine Marks dan Issabelle de Courtivron (ed) New Feminism an Anthology. Amhers: Amhers University Press.
  • Jurnal Perempuan No 21 Perempuan dan Ekologi terbit Tahun 2002
  • Jurnal Perempuan No 80 Tubuh Perempuan dalam Ekologi Vol 19 Febuari 2014
  • Shiva, Vandana dan Maria Mies. 2005. Ecofeminism: Prespektif Gerakan Perempuan dan Lingkungan. Yogyakarta: IRE Press
  • Suprihadi Sastrosupeno. 1984. Manusia, Alam, dan Lingkungan. Proyek Penulisan dan Penerbitan Buku dan Majalah Pengetahuan Umum Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
  • Tong, Rosemary. 1998. Feminis Thought. Australia: Westview Press
  • http://www.wikipedia.org/wiki/Maleficent_(film) diakses pada  hari kamis tanggal 12 Juni 2014 pukul 12.49
  • www.oxforddictionary.com diakses pada hari kamis tanggal 12 juni pukul 13.03

Catatan Kaki:
[1] Besi (Fe) berasal dari kata Kursani dan unsur besi bukanlah sesuatu yang murni dari Bumi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s