Peran Gender dalam Keluarga Melalui Perspektif Kelas: Relevan atau Tidak?

traditional-gender-roles

*Arief Rahadian

Bagi beberapa orang, gambaran suami yang bekerja dan istri yang mengurus anak-anaknya di rumah merupakan hal yang biasa saja. Bahkan, gambaran tersebut mungkin menjadi semacam standar “keluarga sempurna” bagi mereka. Namun, orang juga bisa berpendapat bahwa gambaran tersebut melambangkan opresi terhadap perempuan. Pandangan bahwa perempuan “seharusnya” tinggal di rumah dan mengurus anak bisa dianggap sebagai upaya laki-laki untuk membatasi potensi perempuan.

Ilustrasi singkat di atas menggambarkan bagaimana gender role, atau peran gender dapat dilihat melalui berbagai perspektif. Secara fungsional pembagian peran diperlukan untuk menjaga keseimbangan masyarakat. Sedangkan secara kritis pembagian peran dapat dipandang sebagai usaha superordinat untuk mempertahankan posisinya.

Perdebatan mengenai peran gender, khususnya peran gender dalam keluarga sendiri nampak seperti sesuatu yang tidak ada habisnya. Bahasan mengenai peran gender dalam keluarga dapat dilacak hingga awal tahun 1700-an. Pada masa itu, seorang bangsawan Jerman Dorothea von Velen mengkritik, dan berhasil mengubah kebijakan kerajaan terkait pembatasan peran perempuan pasca-pernikahan (John, 1962). Lebih lanjut, pada tahun 1970 Perancis membebaskan perempuan dari otoritas laki-laki dalam keluarga (Ferrand, n.d.). Hal ini membuktikan bahwa diskursus mengenai peran gender dalam keluarga mengalami perkembangan dari tahun ke tahun.

Yang menjadi pertanyaan adalah, apakah peran gender hanya bisa dilihat melalui perspektif diperlukan dan tidak diperlukan? Apakah semua keluarga mengalami dilema yang sama mengenai keberadaan peran gender?

Peran Gender dalam Perspektif Kelas

Masyarakat sejatinya terbagi dalam kelas-kelas yang bersifat hierarkis. Konsep ini disebut sebagai stratifikasi sosial. Stratifikasi sosial umumnya dibagi melalui indikator ekonomi, namun bagi Weber, stratifikasi tidak hanya terkait dengan indikator material seperti ekonomi. Stratifikasi sosial juga erat kaitannya dengan indikator-indikator yang bersifat non-material, seperti status kehormatan dan hubungan sosial (Macionis, 2010). Pada umumnya, stratifikasi membagi masyarakat menjadi tiga bagian, yaitu kelas atas, menengah, dan bawah. Menggunakan perspektif ini, kita dapat membagi keluarga menjadi tiga bagian pula, keluarga kelas atas, kelas menengah, dan kelas bawah. Lalu sebenarnya apakah hubungan antara peran gender dan perspektif kelas?.

Kita dapat melihat bahwa konsepsi peran gender antara keluarga dari kelas satu dengan keluarga dari kelas lainnya ternyata berbeda. Dengan kata lain, kelas memiliki dampak terhadap pemaknaan keluarga mengenai bagaimana gender berperan. Bagi keluarga kelas bawah yang berjuang melawan tekanan ekonomi, konsepsi peran gender yang kaku menjadi tidak relevan. Trail dan Karney (2012) mengemukakan bahwa dalam keluarga dengan penghasilan rendah, baik istri maupun suami sama-sama mengharapkan pekerjaan yang layak. Hal ini menunjukkan bahwa peran gender tradisional di mana suami mencari nafkah dan istri mengurus rumah tangga tidak berlaku di keluarga kelas bawah. Baik suami maupun istri sama-sama berkerja karena tuntutan ekonomi.

Ketidak-berlakuan peran gender dalam keluarga kelas bawah juga didukung oleh riset dari Haryanto (2008) yang membahas tentang peran aktif wanita dalam peningkatan pendapatan rumah tangga miskin. Riset yang dilakukan di daerah Trenggalek menunjukkan bahwa wanita turut menyumbang pendapatan rumah tangga yang cukup signifikan dengan bekerja sebagai pemecah batu.

Ketidak-berlakuan peran gender dalam keluarga kelas bawah juga dapat dilihat dari pola pengasuhan anak. Dalam kasus ini, kepengurusan anak menjadi komunal dan dilakukan secara spontan. Tidak jarang dan fungsi sosialisasi nilai anak diserahkan kepada lingkungan sosial karena kesibukan orangtua keluarga kelas bawah tersebut. Bahkan dalam risetnya, Epstein (1961) mengemukakan bahwa anak dari keluarga kelas bawah turut dipekerjakan untuk membantu kondisi ekonomi keluarga.

Sama halnya dengan keluarga kelas bawah, keluarga kelas atas juga tidak terikat dengan konsepsi peran gender yang kaku. Crompton dan Lyonette (2005) menyatakan bahwa keluarga kelas atas yang memiliki pendidikan dan tingkat pendapatan tinggi mendorong kaburnya peran gender. Relasi gender yang hadir dalam keluarga tersebut bersifat egaliter, di mana baik laki-laki maupun perempuan memiliki posisi yang setara dalam proses pengambilan keputusan.

Kaburnya peran gender dalam keluarga kelas atas juga dapat dilihat dari perspektif pasar. Keluarga kelas atas memiliki akses ke pasar yang menyediakan berbagai jenis peran yang mereka inginkan. Peran perempuan dalam mengurus anak dapat digantikan oleh pengasuh. Peran perempuan di dapur juga dapat digantikan dengan kehadiran catering dan rumah makan. Hal ini menunjukkan bahwa konsepsi mengenai peran gender merupakan hal yang tidak relevan baik dalam keluarga kelas atas, maupun kelas bawah.

Lalu bagaimana dengan konsepsi peran gender “ideal” yang digambarkan di atas? Agaknya permasalahan mengenai bagaimana laki-laki dan perempuan harus berperan dalam keluarga menjadi masalah eksklusif yang hanya dialami oleh kelas menengah. Konsep middle-class trap ternyata juga berlaku di dalam relasi gender. Keluarga kelas menengah tidak cukup miskin untuk mengalami krisis dan melakukan pembagian kerja komunal. Di lain pihak, keluarga kelas menengah juga tidak cukup kaya untuk mampu membeli peran-peran yang telah disediakan oleh pasar. Ya, dari argumen di atas dapat dilihat bahwa peran gender “ideal” sepertinya hanya berlaku di keluarga kelas menengah.

** Tulisan ini pernah dimuat pada situs Suara Kita pada (15 Januari 2015)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s